Ketua DPRD Sumbar Minta Masyarakat Tenang Hadapi Teror


Post by Sekretariat DPRD Prov. Sumbar(DENY SURYANI, S.IP) | Posted on 18 Mei 2018 15:18:54 WIB | Berita Terkini | 656 kali dibaca


Ketua DPRD Sumbar Minta Masyarakat Tenang Hadapi Teror

Ketua DPRD Sumatera Barat Hendra Irwan Rahim meminta masyarakat setempat agar tetap tenang menyikapi rangkaian aksi teror yang terjadi di berbagai daerah di Indonesia sejak sepekan terakhir. 

"Saya meminta masyarakat Sumbar tetap tenang dan tidak terpancing oleh aksi teror yang dilancarkan di berbagai daerah," kata pria yang juga menjabat sebagai Ketua DPD Partai Golkar Sumbar.

Terutama setelah terjadinya aksi teror di Mapolda Riau pada Rabu (16/5) pagi yang dilakukan oleh sekelompok orang yang diduga sebagai teroris. Dirinya meminta aparat baik kepolisian maupun TNI agar selalu berhati-hati dan meningkatkan keamanan di kantor mereka.

Menurut dia kawasan Sumatera Barat juga termasuk daerah yang tidak aman dan rawan terjadi tindakan teror karena berbatasan langsung dengan Provinsi Riau.

Menyikapi hal ini pihaknya meminta agar masyarakat terlibat aktif dan ikut mengawasi lingkungan mereka  untuk mengantisipasi tindakan teror.

"Apabila ada warga yang mencurigakan di lingkungan mereka dapat segera berkoordinasi dengan pihak kepolisian dan melaporkan hal tersebut," kata dia.

Sebelumnya Ketua Komisi I DPRD Sumatera Barat Afrizal mendesak agar seluruh unsur aparatur keamanan negara beserta masyarakat bersinergi agar hal serupa tidak terjadi di provinsi ini.

"Sumbar tidak boleh kecolongan, peranan semua unsur seperti niniak mamak, cadiak pandai harus melakukan himbauan secara persuasif bahwa terorisme merupakan hal yang salah," katanya.

Dia meminta, setiap adanya hal yang mencurigakan atau adanya gerakan berbau provokasi hadir di tengah masyarakat, hendaknya dilaporkan kepada pihak berwajib. 

Selain itu pengamanan lingkungan dapat dilakukan dengan mengaktifkan kembali Siskamling yang bertujuan mencegah masuknya upaya teror yang dilakukan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab kepada masyarakat.

Disisi lain, dikatakannya, penyebaran radikalisme marak dilakukan melalui media sosial sehingga masyarakat diminta agar lebih berhati-hati.

"Kita imbau masyarakat apabila menerima informasi dapat memilih informsi yang mereka butuhkan karena media sosial saat ini dijadikan alat penyebar paham radikal," katanya. *Publikasi.(dprd.sumbarprov.go.id)


Berita Terkait :

 

Video

Foto

Kegiatan

  • BATIGO FEST

    • Senin, 28 Oktober 2019
    • Sabtu, 02 November 2019
  • Penerimaan Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM)

    • Rabu, 19 Desember 2018
    • Minggu, 30 Desember 2018
  • arsip kegiatan

Tokoh